Thursday, August 07, 2008

Learn Medicine from your heart

Bismillahirrahmanirrahim.

"Learn medicine from your heart".. kata Prof Dr. KJ, salah seorang specialist di department anaest disini. Suka dengar pengalaman doktor merantau hampir separuh benua dunia mempraktiskan ilmu perubatan yang dimilikinya sambil menimba ilmu.

Bercakap tentang ilmu perubatan Islam, Dr. Danial Zainal Abidin ada menyatakan dalam bukunya "Perubatan Islam dan Bukti Sains Moden" tentang kepentingan ilmu perubatan dalam Islam. Disini ana ringkaskan sekadar kefahaman ana.

Buku pinjam kat library =)

Ilmu perubatan merupakan salah satu ilmu fardhu kifayah yang mesti dikuasai oleh sebahagian umat Islam pada hari ini. Matlamat perubatan Islam adalah untuk melahirkan individu yang bersih jiwanya, sihat fikirannya, mantap tubuh jasadnya dan mewujudkan persekitaran yang selamat, bersih serta cara hidup yang suci. Semuanya bertujuan untuk mengabdikan diri kepada Allah swt dengan pendekatan yang selamat dan halal. Perubatan Islam ini tidak sekadar menekankan pengubatan penyakit fizikal semata2 tetapi turut juga mementingkan pengubatan jiwa manusia. Dan inilah pendekatan yang terbaik!

Namun, keyakinan bahawa penyakit dan kesembuhan adalah daripada Allah swt haruslah wujud di dalam hati pengamal perubatan. Keyakinan inilah yang mendidik jiwa kita agar tidak takabbur sekiranya kita berjaya menyembuhkan penyakit. Juga menghilangkan putus asa sekiranya pesakit tidak sembuh daripada penyakitnya kerana hanya Allah swt yang berkuasa. Keyakinan inilah juga melahirkan peribadi yang sentiasa berdoa pada Allah, mengharap bantuan hanya padaNya.

FirmanNya yang bermaksud:

"Tuhan yang menciptakan daku (dari tiada kepada ada), maka Dialah yang memimpin dan memberi petunjuk kepadaku. Dan Tuhan yang Dialah jua memberiku makan dan memberi minum. Dan apabila aku sakit, maka Dialah yang menyembuhkan penyakitku. Dan (Dialah) yang mematikan daku, kemudian Dia menghidupkan daku."
(Surah As-Syu'ara: ayat 78-81)

Mereka yang bergelar pengamal perubatan hendaklah mereka yang jujur dan berkelayakan. Ini menunjukkan bahawa Islam amat mementingkan kelayakan yang sah lagi diiktiraf sebelum mengizinkan seseorang merawat pesakitnya.

Nabi saw bersabda, "Sesiapa yang mengubati dan ia tidak pernah diketahui sebelum ini sebagai seorang yang mengetahui ilmu perubatan, maka dia dipertanggungjawabkan". (Riwayat Abu Daud, An-nasai, Ibnu Majah)

Dr. Danial dalam bukunya ini juga ada menyatakan beberapa kriteria yang perlu ada pada seseorang pengamal perubatan iaitu 1) ilmu agama yang mantap dan melaksanakan kewajipan deen 2) mempunyai kelayakan dalam bidang perubatan dan 3) menghayati akhlak dan etika Islam.

Menghayati apa yang disampaikan dalam buku ini, mengingatkan ana tentang amanah yang sedang dipikul ini. Ya, berjuang dalam bidang ilmu perubatan bukan untuk mencari glamour, gaji tinggi, status tinggi dalam masyarakat, namun hakikatnya ia adalah sebuah amanah yang dipertanggungjawabkan oleh Allah buat diri.

Have you learn the medicine from your heart? Ana tak mampu menjawab soalan itu.. masa yang masih ada ini akan ana usahakan yang termampu. Doakan ana sahabat2. Mari kita jadikan belajar itu satu ibadah. Belajar dengan meletakkan Allah sebagai tujuan utama, niat yang sebenar. InsyaAllah...

Alhamdulillah, hari ini Allah izinkan ana menduduki imtihan anest. Doakan ana dan shbt2 disini ya.. moga dikurniakan kejayaan yang terbaik.

InsyaAllah, next week, mula memasuki posting baru.. dan kami bakal bercuti.. Yippie=)!! Dah hampir sebulan tak pulang ke rumah, cukup merindui ibuayah dan keluarga. Emm, 1 week holiday, tapi mungkin masa cuti perlu dipendekkan. Banyak buku2 masih menanti untuk dibaca.=).. Sama2 kita manfaatkan masa sebaiknya.

Rindu kat my little mujahid amsyar.. wait for your auntie ya!

Buat shbt2 tersayang, graduan2 yang bakal berkonvokesyen next week.. ana ucapkan Tahniah di atas kecemerlangan shbt2. Terima kasih Ya Allah, atas anugerahMu kepada sahabat2ku. Doa kukirimkan dari jauh.. agar Allah sentiasa memberi kesabaran dan kekuatan kepada antum menghadapi perjuangan kehidupan bergelar ahli perubatan muslim. Mg semua urusan shbt2 dipermudahkan.

Emm.. klu ada yang bagitau ana, rasa cam tak nak pergi konvo,hehe.. hanya 1 nasihat yang boleh ana bagi.. hadirlah majlis itu untuk ibu dan ayah antum. Percayalah.. mereka pasti gembira dan bahagia melihat anaknya berjaya menggenggam sebuah ijazah setelah antum bertungkus lumus selama ini. Hepi convocation day!

As we go on we remember
All the times we had together
And as our lives change, from whatever
We will still be, friends forever ...

p/s: Rindu kt sahabat2 semua.. Ya Allah, hidup suburkan ukhwah ini selamanya. Ameen..

4 comments:

Abe Chik said...

tau dop masa prof dr KJ tanya soalan "why u learn medicine?" , Muha jawab lam hati: "I follow my heart" chewah! lebey kurang sama ngan ayat prof KJ..

nik_khoir said...

Waa..mantap la abechik=).. baguslah klu gitu.maknanye abechik memilih medic sebagai satu tujuan perjuangan kehidupan tulus dari hati.. hehe..
Moga Allah permudahkan kita semua. Doakan sama2 ye,berjaya jadi muslim doctors.InsyaAllah

diyana said...

subhanallah, rinduu sgt2 kat semua shbt...

nik_khoir said...

rindu awak juga.. ya sahabat..