Sunday, November 22, 2009

Kita hanya milikNya semata..

Bismillahirrahmanirrahim..

Firman Allah swt yang bermaksud:
"Tidak ada satu musibah pun yang menimpa di muka bumi dan tidak pula pada dirimu melainkan telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sungguh, yang demikian itu sangat mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) agar kamu tidak berdukacita terhadap apa yang luput darimu dan supaya kamu tidak terlalu bergembira terhadap apa yang Dia berikan kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri."
(Surah Al-Hadid : 22-23)


Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun..
Ada air mata yang menitis dimata ini apabila membaca sebuah emel dari seorang adik menyatakan perkhabaran pulangnya ke rahmatullah seorang hamba Allah..Almarhumah Nurul Zalikah.. Beliau telah di diagnose menghidap penyakit Hodgkin Lymphoma sejak 2007. Seorang pelajar Al Quran dan Al Hadith di UM, juga seorang yang aktif dalam PMAPIUM, GAMIS, Nisa' dan Muslimat. Seorang ahli muslimat yang banyak menggerakkan usaha dakwah dan tarbiyah. Beliau pulang ke sisi Allah pada hari Jumaat, 13hb November 2009. Mari kita sedekahkan Al-fatihah buat al-marhumah.

Ana tidak mengenali al-marhumah.. tapi.. beliau adalah saudara seIslam ana. Hati ana terusik sedih bila membaca perkhabaran pemergiannya.. mungkin kerana usianya sebaya ana.. namun, beliau pulang terlebih dahulu menemui Al-Khaliq..

Tersentak hati ana, kerana mengingatkan.. masa ana juga pasti akan tiba suatu hari nanti.. terkedu mengingatkan.. banyaknya dosa-dosa disisi.. bersediakah diri ini menemui Allah..?
Ya Allah.. cukuplah kematian itu sebagai peringatan buat hamba2Mu..

Emel yang ana buka, sekali lagi menyentap hati ana, apabila membaca perkhabaran seorang sahabat ana.. yang pernah bersama senyum tawa, menangis bersama.. yang tangannya pernah menyuap kami penuh ukhwah.. yang sama2 pernah berjanji untuk teruskan perjuangan bersama2.. namun kini Allah sedang memberinya ujian, beliau kini dirawat di unit rawatan rapi dengan alat bantuan pernafasan. Luluh hati ana apabila mendapat perkhabaran yang sebenar setelah menelefon sahabat ana di semenanjung. Ya Allah, selamatkan sahabatku.. selamatkan dirinya yang kukasihi kerana Allah..

Hatiku terkedu.. terduduk ia bermuhasabah. Takut itu datang menyelinap diri ini.. Dan perlahan-lahan akhirnya hati ini akur.. Ya Allah, memang benar.. hakikatnya kami milikMu semata.. Nafas yang kami miliki, tenaga yang kami gunakan, jantung kami yang berdegup, rezeki yang kami miliki.. semuanya milikMu ya Allah.. kami hanya hamba.. yang ditakdir berada dibumiMu.. membawa tanggungjawab amanah yang besar, disamping rahmatMu yang begitu banyak melindungi dan mengasihi kami..
namun Ya Allah, mengapa hati ini kadang-kadang masih alpa, masih tidak mahu tunduk.. sukar untuk bersyukur.. susah untuk merendah diri.. sedangkan dia sedar.. Daripada Allah dia datang.. dan suatu ketika nanti kepadaNya jua dia bakal kembali..

Ya Allah, ingatkan hatiku yang leka, bangunkan hatiku yang alpa. Ampuni segala dosa-dosaku ya Allah..




p/s: doakan keselamatan dan kesejahteraan sahabat ana..

2 comments:

..wardah saffiyah.. said...

innalillahiwainnahirojiun..kematian mmg tak dpt dijangka..

Anonymous said...

Merasai kemanisan iman. Bila mengingati mati itu dan kasih sayang sesama muslimin muslimat menberi kesan pada hati kita. Allahu'alam.